468x60 Ads

This is an example of a HTML caption with a link.

Senin, 10 September 2012

Sekilas Tentang Solok Selatan

Sejarah

Kabupaten Solok Selatan merupakan buah dari perjuangan panjang yang dimulai sejak tahun 1950-an yang ditandai dengan diadakannya Konferensi Timbulun. Pada Konferensi Timbulun saat itu digagas rencana pembentukan sebuah kabupaten dengan nama Kabupaten Sehilir Batang Hari yang memasukan wilayah Kecamatan Lembah Gumanti (Alahan Panjang), Pantai Cermin (Surian), Sungai Pagu (Muaro Labuh) dan Sangir (Lubuk Gadang).

Perjuangan panjang itu baru tercapai setelah disahkannya Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2003. Pada 7 Januari 2004 diresmikanlah 24 kabupaten baru di Indonesia yang tiga di antaranya terdapat di Sumatera Barat, yakni Kabupaten Solok Selatan, Dharmasraya, dan Pasaman Barat.

Tiga hari setelah diresmikan, atau pada 10 Januari 2004, Gubernur Sumatera Barat, melantik Penjabat Bupati Solok Selatan, Drs. Aliman Salim. Dalam perjalanan satu tahun Kabupaten Solok Selatan, Gubernur Sumatera Barat, H. Zainal Bakar kembali melantik Marzuki Omar sebagai Penjabat Bupati Solok Selatan menggantikan Aliman Salim yang sudah habis masa jabatannya. Melalui dua Penjabat Bupati, daerah pemekaran terus menata dan menjalankan roda pemerintah hingga terpilihnya bupati dan wakil bupati baru melalui pemilihan kepala daerah.

Pada proses demokrasi perdana itu, terpilih pasangan Drs. Syafrizal, M.Si. dan Drs. Nurfirmanwansyah yang dilantik pada 20 Agustus 2005 oleh Gubernur Sumatera Barat, di Padang Aro yang kini menjadi pusat pemerintahan Kabupaten Solok Selatan.

Pariwisata
Pariwisata merupakan industri yang potensial. Sesuai dengan kondisi geografisnya, alam Solok Selatan merupakan perpaduan dari dataran rendah, dataran tinggi yang diselingi sungai dan pegunungan dengan hutan tropis yang masih asri. Dengan kondisi alam yang demikian pariwisata Solok Selatan menyimpan potensi yang sangat menjanjikan untuk dikembangkan. Pengembangan pariwisata dilakukan dengan memperhatikan aspek sosial budaya dan berorientasi pada ; pengembangan nilai budaya masyarakat, pelestarian karakteristik dasar masyarakat dengan mepertahankan nilai-nilai adat serta berlandaskan nilai-nilai agama.
(image)Lompat kayak, menguji nyali. Siap bertualang?
Pariwisata di Solok Selatan secara umum dapat dikelompokkan atas 4 kategori : wisata alam, wisata sejarah, wisata budaya dan wisata petualangan (olah raga) berupa wisata arung jeram menelusuri sungai-sungai perawan yang mempunyai karakteristik eksklusif dan menantang.
(image)Perkebunan teh Mitra Kerinci berlatar belakang gunung kerinci sebagai wisata alam.
Untuk wisata alam antara lain perkebunan teh Sungai Lambai di kaki Gunung Kerinci sebagai kawasan agrowisata, panorama alam bukit barisan, panorama areal persawahan / pertanian yang ada disetiap sudut Solok Selatan, serta sumber air panas “Sapan Maluluang”.
(image)Rekayasa digital rencana pembangunan Hot Water Boom Sapan Maluluang di Pauh Duo.
Untuk wisata Sejarah terdapat situs Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Bidar Alam, sedangkan untuk wisata budaya dapat dinikmati ke unikan rumah panjang 21 ruang di kecamatan Sangir Batang Hari, perkampungan seribu rumah gadang di Sungai Pagu, yang menjadikan Kabupaten Solok Selatan dijuluki “Nagari Seribu Rumah Gadang” oleh Dr. Meutia Hatta
(image)Rumah panjang abai di kecamatan Sangir Batang Hari.

Industri
Sektor industri sangat potensial untuk dikembangkan. Baik industri rumah tangga, industri kecil maupun industri menengah. Dari usaha industri kecil dan menengah terlihat adanya trend yang terus meningkat. Sepanjang tahun 2008, dari 112 unit industri kecil, telah mampu menyerap 466 orang tenaga kerja dengan nilai produksi Rp. 11.12 Milyar. Disamping itu juga telah ada 4 unit industri berskala besar yang mampu menyerap 20.000 tenaga kerja dengan nilai produksi mencapai Rp. 1,5 milyar setiap bulannya.
Untuk tahun 2007 - 2008, pada Dinas Koperindag Kabupaten Solok Selatan mencatat peningkatan jumlah industri kecil/kerajinan. Yang semula hanya 123 unit meningkat menjadi 266 unit. Dilihat dari jenisnya, industri logam mesin dan kimia dari 3 unit di tahun 2007 meningkat menjadi 9 unit tahun 2008. industri hasil pertanian dan kimia agro dan hasil hutan naik dari 99 unit tahun 2007 menjadi 221 unit tahun 2008. Dari industri kecil/kerajinan terserap tenaga kerja sebanyak 898 orang dengan nilaiproduksi mencapai Rp. 30,307 milyar.
(image)Air terjun Talang Sipintiu kecamatan Sangir Balai Janggo.
Guna menunjang peningkatan jumlah industri tersebut pemerintah daerah telah melakukan berbegai langkah kebijakan yang antara lain berupa penyempurnaan pelayanan perizinan bagi dunia usaha. Hasilnya berupa peningkatan jumlah SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) dan TDP (Tanda Daftar Perusahaan) yang diterbitkan.

Perdagangan & Jasa
Nilai perdagang tahun 2004 yang semula bernilai Rp. 106,298,890.000,- tahun 2005 naik menjadi Rp. 120.178.150.000,-, tahun 2006 menjadi Rp. 139.548.820.000,-, tahun 2007 naik lagi menjadi Rp. 155.683.250.000,-, dan pada 2008 mencapai 184.888.150.000,-. dari sini dapat dilihat peningkatan dan pertumbuhan ekonomi Solok Selatan.
Sementara itu untuk sektor jasa mulai dari tahun 2004 sebesar Rp. 60.648.510.000,- pada tahun 2005, naik menjadi Rp. 67.468.810.000,- pada tahun 2006, naik lagi menjadi Rp. 75.076.750.000,- tahun 2007, dan pada tahun 2008 mencapai Rp.96.933.320.000,-.

Perbankan & Koperasi
Semenjak pemekaran, perekonomian daerah semakin membaik dan berkembang. Guna menunjang hal tersebut dibutuhkan bank dan lembaga keuangan lainnya yang dapat diakses secara online. Tahun 2008 telah ada 7 unit operasi perbankan milik pemerintah yakni Bank Pemerintah Daerah (BPD) Bank Nagari sebanyak 2 unit, Bank Rakyat Indonesia (BRI) sebanyak 2 unit dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) sebanyak 3 unit. BPD/Bank Nagari dan BRI sudah online. Sementara itu koperasi yang ada mencapai 76 unit meliputi koperasi berbagai jenis usaha.
(image)Wisata Arung jeram sebagai ajang memacu adrenalin di alam Solok Selatan.

Bahan Galian / Tambang
Bahan tambang seperti, emas, Timah hitam, Biji besi, tembaga, mangan dan perak tersebar pada beberapa kecamatan. Sementara itu bahan galian industri yang masih dalam penyelidikan adalah bentonit, granit, marmer, obsidian, batu giok dan batu kapur. Khusus emas telah dilaksanakan penambangan oleh masyarakat sekitar secara tradisional. Ada juga Energi Panas Bumi yang terdapat di Kecamatan Pauh Duo, Dari penelitian yang telah dilaksanakan berpotensi membangkitkan energi listrik sebesar 1000 MW.
Untuk bahan galian C depositnya cukup besar tersebar diberbagai tempat dalam wilayah Kabupaten Solok Selatan. Bahan galian C yang dominan telah dikelola masyarakat baru berupa material pasir, batu dan kerikil (Sirtukil). Menjadi salah satu sumber PAD dan memberikan kontribusi pada APBD Kabupaten Solok Selatan.
(image)Salah satu usaha pertambangan di Kecamatan Sangir Balai Janggo Solok Selatan

Bidang Sosial Budaya
Demografi dan Kependudukan.
Berdasarkan data BPS Tahun 2009, jumlah penduduk Kabupaten Solok Selatan 132.093 jiwa terdiri dari laki-laki 64.792 jiwa dan perempuan 67.300 jiwa dengan kepadatan penduduk 39,48 jiwa / km persegi. Dibanding tahun 2006 dan 2007 dengan kepadatan rata-rata 38,96 jiwa / Km persegi terjadi peningkatan pertumbuhan penduduk 0,99 persen.
Dengan luas daerah 3.346,20 km per segi, kepadatan penduduk relatif masih rendah yaitu sekitar 38,96 jiwa per kilometer persegi. Dari tujuh kecamatan yang ada, Kecamatan Sangir merupakan yang terpadat penduduknya, yaitu sebanyak 54,93 jiwa per kilo meter (jumlah penduduk 34.769 jiwa menempati luas daerah 632,99 km persegi) dan yang paling jarang penduduknya adalah kecamatan Sangir Balai Janggo, yaitu 15,77 jiwa per kilo persegi (jumlah penduduk 10.833 jiwa dengan wilayah seluas 686.94 km per segi).
Sebaran penduduk menurut usia adalah sebagai berikut :
Usia 0-4 tahun sebanyak 9.748 jiwa, 5-9 tahun 18.578 jiwa, 10-14 tahun 17.316 jiwa, 15-19 tahun 14.981 jiwa, 20-24 tahun 15.679 jiwa, 25-29 tahun 16.396 jiwa, 30-34 tahun 14.656 jiwa, 35-39 tahun 12.525 jiwa. Untuk usia 40-44 tahun sebanyak 10.627 jiwa, 45-49 tahun 9.093 jiwa, usia 50-54 tahun 7.394 jiwa, usia 55-59 5.633 jiwa.
Kemudian kelompok usia 60-64 tahun sebanyak 3.466 jiwa, usia 65-69 2.713 jiwa, 70-74 tahun 1.761 jiwa serta kelompok usia 75 tahun keatas sebanyak 1.903 jiwa. Rata-rata usia harapan hidup laki-laki 63 tahun, perempuan 67 tahun.

Angkatan kerja
Data tentang angkatan kerja merupakan salah satu indikator yang sangat diperlukan untuk mengetahui tingkat pengangguran. Dengan itu pemerintah daerah dapat memonitor, mengevaluasi dan mengambil langkah kebijakan strategis dalam pengelolaanya. Sumber data yang digunakan adalah hasil Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS) yang dilaksanakan setiap tahun. Dari SAKERNAS 2008, diperoleh jumlah penduduk yang berumur 15 tahun ke atas yang tergolong sebagai angakatan kerja yaitu 57.669 jiwa dengan rincian yang berstatus bekerja adalah 51.753 jiwa dan yang menganggur yaitu 5.916 jiwa. Yang tergolong dalam bukan angkatan kerja yaitu 33.023 jiwa.
Kesehatan
Untuk pelayanan kesehatan masih belum memadai. Hingga tahun 2008, total tenaga kesehatan yang terdaftar di Dinas Kesehatan Kabuoaten Solok Selatan adalah sekitar 289 orang. Dari jumlah tersebut terdapat 1 orang dokter spesialis di kabupaten yang relatif masih baru ini. Jumlah dokter umum yang terdaftar di Dinas Kesehatan Kabupaten Solok Selatan adalah sebanyak 24 orang dan jumlah dokter gigi, 4 orang. Untuk bidan dan perawat berjumlah masing-masing 71 dan 121 orang. Yang cukup menarik untuk dicermati adalah Dinas Kesehatan Kabupaten Solok Selatan mencatat ada 19 orang tenaga kesehatan tergolong non paramedis. Keberadaan tenaga kesehatan yang relatif banyak ini diharapkan dapat mengisi kekurangan tenaga medis.

Pendidikan
Sebagai salah satu Kabupaten termuda di Sumatera Barat, Kabupaten Solok Selatan masih belum memiliki Sarana dan Prasarana pendidikan yang memadai. Karenanya pembangunan sarana dan prasarana pendidikan mendapat prioritas. Mulai dari TK sampai SLTA. Hinga penghujung tahun 2008 Tercatat telah ada 65 TK Swasta, 137 SD Negeri, 4 SD Swasta, 26 SMP Negeri, 2 SMP swasta dan 11 SLTA Negari. Belum ada pendidikan prasekolah (TK) yang dikelola pemerintah.
Jumlah kelas, murid dan guru untuk TK adalah 48 kelas, 993 murid dan 227 guru. Untuk SD masing-masing 939 kelas, 20.601 murid, 1.738 guru. Untuk SLTP masing-masing 238 kelas, 5.854 murid dan 417 guru. Selanjutnya untuk SLTA masing-masing 122 kelas, 4.481 murid dan 341 guru.

Pemuda dan Olah Raga
Pengembangan Sektor Pemuda dan Olah Raga, bertujuan untuk menciptakan generasi muda yang berkepribadian sportif, komunikatif, inovatif, dengan ketahanan fisik dan mental yang kuat sebagai asset bangsa. Pembinaan Pemuda dan Olah Raga dilakukan secara formal dan non formal, baik oleh Pemerintah, Masyarakat maupun dalam Keluarga. Dalam rangka mewujudkan tujuan Pembangunan Nasional, maka pembangunan sektor pemuda dan olah raga yang dikaitkan dengan upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia, khususnya pemuda sebagai generasi penerus bangsa.

Agama
Mayoritas penduduk Kabupaten Solok Selatan beragama Islam (99,79%), sisanya menganut agama Kristen Protestan. Sarana ibadah yang ada tercatat 244 mesjid, 230 langgar/mushala. Belum tercatat adanya tempat ibadah lain seperti gereja, atau kelnteng.

Pasar
Sebagai daerah yang berbasis pertanian dan perkebunan, perputaran roda perekonomian Solok Selatan ditopang oleh pasar-pasar tradisional. Hampir tiap nagari mempunyai pasar untuk melayani kebutuhan masyarakat. Pasar-pasar tersebut seakan bergilir pada hari-hari tertentu dalam satu minggu. Pada umumnya pedagang yang ada bermodal relatif kecil.
Sampai tahun 2009 terdapat 24 buah pasar tradisonal yang menjadi pusat perdagangan masyarakat disekitarnya. Pasar yang ada merupakan milik nagari atau serikat nagari.

Listrik
Kebutuhan listrik Kabupaten Solok Selatan dipasok oleh PT PLN Wilayah III ranting Solok Selatan. Total daya tersambung pada tahun 2008 adalah sebesar 13.751.000 VA dengan nilai rekening Rp. 1.065.353.395,- Karena jaringan yang ada merupakan inter koneksi dari Kabupaten Solok, masih sering terjadi gangguan pada jaringan transmisinya yang berakibat seringnya terjadi pemadaman.

Telekomunikasi
Keberadaan fasilitas Pos dan Telekomunikasi serta Informatika sangatlah penting sebagai media informasi. Untuk pelayanan Pos telah ada 1 unit di Muaralabuh dan 1 unit lagi di Padang Aro. Untuk layanan telepon juga telah tersedia 1.280 SST milik PT Telkom, dan didukung oleh beberapa operator telpon seluler yang telah beroperasi di Kabupaten Solok Selatan.

Pengairan
Sebagai daerah pertanian sistim pengairan adalah salah satu prasarana yang penting bagi. Dari lahan pertanian yang ada yaitu 8.522 ha, sistim pengairan (irigasi) yang ada masing-masing adalah : 1.211 ha memakai irigari teknis (PU), 3.271 ha memakai irigasi setengah teknis (PU), 1,703 ha memakai irigasi sederhana (PU) non teknis, 2.089 ha irigasi desa (non pemerintah) dan tadah hujan seluas 248 ha.

Air Bersih
Sampai tahun 2009, Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Solok Selatan telah memasang sambungan air minum sebanyak 4.645 pelanggan, 130 unit sambungan karan umum. Total volume yang air minum yang disalurkan mencapai 1.079.931 m3 dengan nilai total Rp. 1.355.460,705,-

Perumahan dan Pemukiman
Penyebaran perumahan dan permukiman tersebar secara tidak merata dan cenderung terkonsentrasi pada 3 (tiga) kecamatan yaitu Kecamatan Sangir, Sungai Pagu dan Sangir Jujuan. Sedangkan untuk 2 kecamatan lainnya penyebarannya terlihat linear dan paralel mengikuti jaringan jalan.
Status kepemilikan rumah di Kabupaten Solok Selatan pada tahun 2008 untuk rumah milik sendiri yang berjumlah 26.220 unit mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2007 baru berjumlah 25.610 unit. Penyedia / pengembang perumahan KPR/BTN di Kabupaten Solok Selatan terdapat sebanyak 2 perusahaan.





Minggu, 09 September 2012

PAWAI BUDAYA SARANTAU SASURAMBI

Maantaan Bali Maanta bali adalah adat nagari yang ada di Solok Selatan khususnya Alam Surambi Sungai Pagu. Prosesi Maantaan Bali dilaksanakan ketika kita mengadakan acara pesta pernikahan tepatnya setelah prosesi maantaan siriah. Kegiatan ini di mulai dari rumah calon pengantin pria, dengan Rombongan atau utusan keluarga calon pengantin pria beriringan berpakaian adat yang di pakai waktu Maantaan Bali berupa baju hitam Bundo Kanduang dan Pakai Songket dan sambil menjunjung hantaran berupa: 1. Baban Kampuah Dagang 2. Baban Sirih diateh dulang dibungkus dengan kain kuning dan diikat dengan buah Au. 3. Baban Gadang berisi aneka pisang dan karambia tumbuah. Di atasnya terletak kacang panjang, terong, teh, telur, miyak dan gula. 4. Pisang Bapasang 5. Baban Minyak 6. Baban Gulo 7. Baban Telur 8. Baban Pitih 9. Baban Singguluang Semua dibawa secara bergotong royong Turun Balimau Prosesi budaya ini dilaksanakan oleh masyarakat sangir Batang hari setiap menyambut bulan Suci Ramadhan, dengan cara arak-arakan menuju tempat pemandian atau sungai dengan membawa Air Limau (jeruk) dan beberapa buah limau. Setelah sampai ditempat tujuan maka Mamak dan Kemenakan akan saling menyirami sebagai tanda penyucian diri atau wujud dari rasa maaf dan memaafkan antar sesame agar ibadah puasa yang dijalani mendapat berkah. MANJALANG MITUO Prosesi Manjalang Mintuo merupakan Tradisi masyarakat Solok Selatan yang dilaksanakan secara berombongan. Prosesi ini dimulai dengan menyiapkan barang bawaan di rumah anak daro (pengantin perempuan), barang bawaan tersebut berupa gulai merah, gulai putiah, pangeak kacang panjang, pangeak bada, randang dagiang, randang bakinco, semur, pergedel, limpiang, gulai cubadak, goreang lauak, kue gadang, kue ketek (mentega), nasi gadang. Setelah itu rombongan pergi menuju rumah marapulai (pengantin pria) dengan membawa bawaan yang telah di siapkan tadi. BARALEK GADANG Rumah gadang sambilan ruang Diukia anak Lubuak Gadang
http://3.bp.blogspot.com/-Bpp4xIu3srU/T8Io6OCqcnI/AAAAAAAAEOA/onLXdmolC6U/s400/DSCN3981.JPG
http://4.bp.blogspot.com/-2jOCHlwO85o/T8Io5AQjpCI/AAAAAAAAENs/t9dAy14385g/s400/DSCN3980.JPG
http://4.bp.blogspot.com/-FLT28VKdj54/T8Io5Q5qOJI/AAAAAAAAEN4/nXw4_0hfACk/s400/DSCN3970.JPG
Di sonsong Silek jo Galombang Tando rang Minang Baralek Gadang Nan ditunggu Alah datang Nan dinanti alah tibo Nak daro jo marapulai, sananglah mato mamandangi Prosesi baralek gadang ini di angkat dari daerah Sungai Pagu, tepatnya di Jorong Mudiak Lawe. Baralek merupakan suatu kegiatan pesta perkawinan yang begitu sacral mulai dari acara manta siriah tanyo, manta bali, pernikahan dan di tutup dengan acara manjalang mintuo ( Pai Manjalang). Iyo jo bakato urang hari baik angin salasai sauko mako manjadi lamak dilawak ka tuju diurang MAANTAAN LIMAU TUK PENYELENGGARAAN MANDI MAYAT Malang Tak dapek ditolak Mujua tak dapek diraih INNALILLAHI WAINNA ILAIHI RAJIUN Ala Maningga salah seorang dari keluarga kami Ala manjadi tradisi, dalam adat Nagari kito Dalam kamatian ko diadokan acara Maantaan limau jo manjapau maik . Prosesi mantaan limau jo manjapau mayik dilaksanakan oleh pihak bako yang ada hubungan kekerabatan. Ada pun yang dibawa adalah, Dulang nan babungo, bungo rampai, kain kafan, mangapalo dan baban bareh, Kasur dan Tandu dan yang kesemuanya bertujuan meringankan beban kerabat yang lagi berduka cita.




mesjid lima puluh kurang aso

Di Pasir Talang ini juga terdapat Masjid Kurang Aso 60, yaitu masjid tertua di Alam Surambi Sungai Pagu, Masjid ini diberi nama Masjid Kurang Aso Anam Puluah, sesuai dengan jumlah bilangan tonggak/tiangnya yang merupakan perwujudan dari jumlah Penghulu Induk/Nyinyiak orang Alam Surambi Sungai Pagu. Mereka inilah yang berperan aktip secara gotong royong membangun masjid ini.
Disini juga kita bisa negunjungi/Ziarah ke makan Syech Maulana Sofi, seorang ulama penyebar agama Islam yang sangat dihormati di wilayah ini, yang menjadi Imam sekaligus permakarsa berdirinya mesjid Kurang Aso 60



air terjun tangsi ampek

wisata air terjun

SOLOK SELATAN, 10/9 - WISATA AIR TERJUN. Pengunjung berada di kawasan Air Terjun Tangsi Ampek Mitra Kerinci, di Sungai Lambai, Nagari Lubuk Gadang, Kecamatan Sangir, Kabupaten Solok Selatan, Sumbar, Jumat (9/9). Air terjun yang terletak di areal kebun Teh Mitra Kerinci, sekitar 8 kilometer dari Ibukota Kabupaten itu memiliki ketinggian sekitar 20 meter dengan dua tingkat air terjun,



Jumat, 07 September 2012

Aia Malanca, Pemandian Berseluncur Alami

Solok Selatan memiliki banyak objek wisata dari berbagai hal, hanya wisata pantai yang tidak ada disini, karena Solok Selatan berada di daerah pegunungan/dataran tinggi Sumatera Barat. Dikarenakan itu, membuat Solok Selatan kaya akan wisata alam, yang diantaranya Aia Malanca ini.
Aia Malanca atau dikenal juga dengan sebutan Simalanca, adalah wisata pemandian alami yang menyatukan empat objek wisata alam yang diantaranya, pemadian, seluncur, panorama dan objek air terjun. Disamping lokasi yang asri, udara yang sejuk dan sangat alami, juga dekat dari jalan raya. Aia Malnca dinamakan demikian karena aliran air tersebut mengalir di atas batu karang yang cekung, dengan kondisi demikian, kita bisa berselancar (malanca) di atas alirannya.
Objek wisata Aia Malanca ini terletak di Jorong Sungai Lambai, Nagari Lubuk Gadang Se¬latan Keca¬matan Sangir. Tidak jauh dari Pusat Ibukota Pemerintahan Kab. Solok Selatan di Padang Aro, Jaraknya mungkin ada sekitar 8 kilometer. Untuk mencapai ke lokasi ini, kita bisa menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat.
Lokasi peman¬dian ini sangat mu¬dah ditemukan, dari Padang Aro atau Muaralabuh, anda berhenti di Kan¬tor Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) di Sungai Lambai.
Teruskan perjalanan anda sekitar 200 meter lagi, anda akan bertemu dua jembatan. Setelah jembatan kedua, sebelah kanan ada persim¬pangan. Disanalah masuk menuju objek wisata alami Aia Malanca tersebut. Ketika anda menelusuri jalan persimpangan itu, di penghujung jalan anda akan menemukan Titian Kawek, jalannya memang menanjak, tetapi kendaraan bermotot roda dua masih bisa sampai kesana. Setelah melewati Titian Kawek, ambil jalur kanan dan ikuti jalan setepak sejauh sekitar 1 km kelokasinya.
Sampai di objek wisata ini, anda disuguhi tanjakan anak tangga setinggi 50 meter untuk naik keatas, disini kita dapat mendengar¬kan deru dan percikan air terjun Sima-lanca dengan bebunyian nuansa alami ditengah hutan. Airnya yang sangat jernih dan dingin mem¬buat anda akan segera ingin berendam dan berseluncur karena perjalanan, karena ini peman¬dian alami, fasilitas tempat luncurnya semua memang berupa bebatuan yang terbentuk secara alami. Namun anda tidak perlu khawatir, karena bebatuannya sudah licin dan tidak akan membuat robek celana/pantat anda.
Jika anda sudah kecapean bermain air, bebatuan Simalanca dapat menjadi tikar buat duduk-duduk atau berselenjoran, atau anda ingin makan dan membawa makanan serta ber¬teduh, pondok-pondok sederhana sudah disiapkan oleh dinas terkait. Dari pondok-pondok ini anda dapat menikmati pemandangan panorama yang ada disekitar Aia Malanca ini, termasuk melihat hamparan kebun teh dan perkampungan masyarakat Sungai Lambai.





palai baluik

Palai Lado Baluik (pepes belut) merupakan masakan khas (sambal) masyarakat Alam Surambi Sungai Pagu, Solok Selatan. Makanan yang dibumbui dengan cabe, jahe serta kunyit dan dibakar dengan tempurung kelapa ini merupakan salah satu pilihan menu apabila Anda berada di wilayah Solok Selatan